Header

Thursday, October 22, 2020

Covid-19 Tidak Akan Berakhir, Menjadi Penyakit Biasa

Akankah globalisasi bertahan di era COVID? Pertanyaan ini menjadi bahan perdebatan dalam Seminar Pengelolaan Cadangan UBS yang diadakan pada tanggal 28 September, dalam sesi berdasarkan white paper yang ditulis bersama IMD. "Ada perdebatan dalam ekonomi global tentang apakah COVID-19 akan menjadi pukulan terakhir bagi globalisasi," kata Massimiliano Castelli, Kepala Strategi Lembaga Berdaulat di UBS Asset Management. Tapi ini belum benar-benar terwujud. Coronavirus sebagian besar mewakili percepatan tren globalisasi yang ada, daripada perubahan paradigma penuh. Globalisasi telah surut dan mengalir selama bertahun-tahun, tetapi panelis acara setuju bahwa kehancuran keuangan global 2007-08 menandai titik balik dan memulai tren yang oleh majalah The Economist disebut sebagai "slowbalization". Penurunan pendapatan, meningkatnya pengangguran dan ketimpangan terbukti menjadi lahan subur bagi kebangkitan retorika nasionalisme dan anti-imigrasi. Pemisahan itu telah diperburuk oleh pandemi virus korona, yang menyebabkan penurunan koordinasi global dan meningkatnya proteksionisme karena risiko kesehatan dan keamanan. Itu mengurangi produksi dan konsumsi, menyeret turun pertumbuhan ekonomi global.
Terlebih lagi, potensi pergeseran ke arah produksi dalam negeri, yang telah berlangsung dengan baik sebelum virus corona, dapat meningkat, seperti halnya meningkatnya hambatan pergerakan bebas barang, orang, dan modal yang menopang globalisasi. “Negara-negara sedang membangun tembok yang memisahkan kita; kita tidak bisa bepergian semudah sebelumnya. Rantai pasokan global telah menjadi sangat terganggu, ”kata Arturo Bris, Profesor Keuangan di IMD dan salah satu penulis makalah ini. Teknologi adalah inti dari unilateralisme ini. Dalam dua dekade terakhir, kami telah melihat pergeseran dalam ekonomi global, dari ketergantungan pada aset berwujud menjadi tidak berwujud seperti perangkat lunak, yang tidak memerlukan rantai pasokan yang rumit. Munculnya kecerdasan buatan juga dapat menggantikan tenaga kerja murah dan mendorong penulisan ulang di negara-negara maju. Penguncian COVID-19 hanya mempercepat digitalisasi semacam itu. “Memang benar kami akan memiliki lebih sedikit globalisasi dalam hal barang dan jasa, tetapi lebih banyak dalam hal data,” tambah Bris. Rantai pasokan diperkirakan akan memendek karena virus korona, yang telah mengekspos ketergantungan dunia barat pada obat-obatan generik China dan menyebabkan perusahaan farmasi mengalihkan produksi ke lokasi yang lebih aman. Sementara itu, perlambatan industri otomotif meredam permintaan pasokan komponen global. Peningkatan lain dalam populisme juga bisa terjadi, catatan putih mencatat, ketika jutaan orang di seluruh dunia jatuh ke dalam kemiskinan. Dan reputasi organisasi internasional seperti Organisasi Kesehatan Dunia telah melemah, yang selanjutnya dapat mengurangi kerja sama global. Yang memperparah ini adalah memburuknya hubungan AS-China dan perang perdagangan yang meningkat. Ketidakpastian yang ditimbulkan adalah penundaan keputusan investasi perusahaan dan membatasi aliran modal global yang merupakan pilar utama globalisasi. "Saya pikir hubungan AS-China, ketegangan geopolitik tidak mungkin berbalik atau mengubah arah tidak peduli siapa yang menjadi presiden baru di AS," kata Tao Wang, kepala ekonom China UBS dan Kepala penelitian ekonomi Asia, pada seminar bank tersebut. “Tekanan dan masalah keamanan nasional, dan pemisahan keamanan nasional dan alasan teknologi, akan terus berlanjut. Akan ada dampak jangka panjang yang sangat besar pada restrukturisasi rantai pasokan. Mungkin kami akan memiliki regionalisasi. ” Apa artinya semua ini bagi para eksekutif dan investor? Untuk menetapkan kepentingan relatif globalisasi pada pengembalian saham dan profitabilitas, IMD mengukur kinerja harga saham tahunan dan laba atas modal yang diinvestasikan dari 27.147 perusahaan dari 85 negara antara 1991-2019. Ditemukan bahwa faktor penentu kinerja saham yang paling penting adalah faktor global, yang merupakan 16,7% dari variabilitas return saham. Namun, sejak proses deglobalisasi tahun 2009, kepentingan faktor global dalam return saham rata-rata turun. Ini menggarisbawahi betapa pentingnya masing-masing negara bagi bisnis dan pasar global. “Kita akan berada di dunia yang tidak terlalu mengglobal,” kata Bris. “Itu berarti kekuatan nasional, pemerintah, akan menjadi lebih penting saat ini daripada sebelumnya. Dan perbedaan antar negara akan muncul, karena kita akan memiliki jenis pemerintahan yang berbeda. ” Jadi, siapa yang akan menjadi pemenang dan pecundang di dunia yang mengalami deglobalisasi? Negara yang paling berhasil dalam waktu dekat kemungkinan besar adalah negara yang dapat menghasilkan konsensus sosial tentang kebijakan; ekonomi kecil yang dilindungi oleh pasar besar terdekat seperti Cina atau Eropa; dan negara-negara dengan keuangan publik yang kuat yang dapat menopang ekonomi domestiknya, seperti Swiss. Prediksi ini tercermin dalam peringkat Daya Saing Dunia IMD 2020, yang memperhitungkan beberapa dampak virus corona. Peringkat tersebut menunjukkan bahwa lima teratas paling comp
  • Blogger Comments
  • Facebook Comments

0 comments:

Post a Comment

Item Reviewed: Covid-19 Tidak Akan Berakhir, Menjadi Penyakit Biasa Rating: 5 Reviewed By: -

Popular Posts

Scroll to Top